Cerita ini dialami sama temen gw.

Waktu itu disekolahnya diadain acara kemah dan dia sama temen-temennya ditunjuk sebagai panitia. Mereka punya niatan buat ngerjain anak-anak yang sedang kemah dengan berdandan ala Pocong. maka dia sebut aja Doni sama temennya Agung mulai berdandan ala pocong. Temen gua ini si doni selesai duluan. Dia udah mirip banget sama pocong. gara-gara udah kelar dan males nunggu dia keluar duluan. Dia jalan-jalan sambil lompat-lompat disepanjang koridor. Dia langsung menuju ke lantai 2 buat langsung ngerjain anak-anak.

Akhirnya dia pergi ke tangga yang berada disebelah kamar mandi cowok yang gelap diujung. Tangganya dipojokan dan gelap. Dia bersusah paya naikin tuh tangga sampai kelantai dua. Pas udah nyampe ke lantai 2 dia ke kelas pertama buat nakut-nakutin orang. Dia pergi ke kelas 2 A. Lantai dua ternyata lampunya mati semua dan suasana tenang banget.
setelah tiba dikelas 2 A dia masuk dan mulai nakutin. Ternyata di kelas tersebut gak ada orang. lampunya mati semua.
“Yaaah… nggak ada orang.”
si doni kemudian keluar dari kelas. Pas diluar dia ketemu sama orang yang dandanannya sama kaya dia. cuma lebih serim. Wajahnya lebih serem dan ada bekas-bekas tanah dikainnya. si doni mikir kalo itu si Agung.
“Gila lo gung, keren banget dandannya lo. Serem abis.” kata doni. tapi temennya diem aja dengan mata melotot serem. “Gak usah melotot gitu ah. Serem tau!” kata doni. “Ya udah kita ke kelas lain aja.”

Si doni sama temennya mulai pergi ke kelas lain. selama itu mereka berdua diem-dieman. doni melompat paling depan dan temannya dibelakang. Pas nyampe ke kelas lain mereka masuk dan gak ada orang. ternyata emang lantai dua masih kosong, soalnya anak-anak masih dilapangan depan sekolah buat api unggunan. Akhirnya si doni ngajak temannya buat turun balik kelantai satu.

“Yuk turun yuk gung!” ajak doni. tapi temennya masih diem aja dan matanya masih terus melotot serem ke arah agung.

doni lantas mimimpin ke tangga. Di tangga doni turun duluan. dia dengan susah payah turun ke lantai satu. pas nyampe dilantai 1 yang gelap dan serem doni ngeliat temannya udah dibawah aja nungguin dia sambil melototin doni.

“Gila cepet banget lo nyampe sih. Lo lewat mana gung?” tanya doni. dan temannya masih aja diem sambil ngeliatin doni.

“Ke ruangan yuk!” Kata doni.

doni mimpin jalan balik keruang dandan diikuti sama temennya dari belakang. pas nyampe di ruangan dandan dia liat agung sama teman-temannya lagi nyantai sambil makan sate.

“Gung, lo udah sampe sini aja?” kata doni pas nyampe.

“Lah gua mah dari tadi disini. dandannya masih lama soalnya anak-anak masih pada dilapangan. lagi makan sate nih.” kata agung. ternyata agung emang belum selesai dandan dari tadi.

“Terus… yang nemenin gua tadi dilantai dua siapa?” tanya doni.

“Emang lo ama siapa tadi?” Tanya temennya yang cewek.

“Ada pocong juga tapi serem banget nemenin gua jalan2 dilantai dua. Melotot mulu kerjanya. Elo kali gung?”

“Bukaaan… gua dari tadi disini.” kata agung. “Gak kemana-mana gua.”

“Berarti yang nemenin gua tadi…”

Si doni langsung pingsan kemudian. temen gua itu terus sakit selama 3 hari. pas sembuh dia akhirnya cerita kalo waktu itu yang nemenin dia adalah Pocong Beneran!

About these ads